7 satrio Piningit

Jika Satria ke-7 ini adalah satria piningit, pantun sunda di bawah ini mirip dengan ramalan 7 Satria Ronggowarsito.

TUJUH RAJA SAMAGAMA

Carois nagri linuhung
Rahayat sabar tur surti
Rajana ragrag tunggara
Naek tahta teu kajudi
Turun tahta diemprakan
Silih ganti dipeupeurih

Raja munggaran kamashur
Calakan kasep tur sakti
Gagah rongkah jeung wibawa
Pidato ngaguyang ati
Rahayat kasirep manah
Cahyaning satria mukti

Raja numindeng tafakur
Mungguh alum ujug nyepi
Rahayat kokoreakan
Dibalur fitnah nu sirik
Kakecrik ku jala tunda
Sireum beureum ngegel matih

Raja nu diagung-agung
Nyorodot mihape wanci
nyangsangkeun ageman sukma
Jaladri tangtos ngajadi
Jaga rahayat santosa
Ngibing kinanti mustari

Raja kadua lumungsur
Caka ciki ngabeberik
Sireum beureum paburisat
Nuwantun enggal dibedil
Nu sieun dijeun kerak
Nu nyumput disapu martil

Katenjo okos nu makmur
Rahayat nagog ceurik
Ngusap tuur bari ketap
puerih peujit burit pati
buruh dipelak ngarenghap
malipir kasisi pabrik

Peurih rahayat ngagulung
Nyuntrungkeun raja ngaguling
Pahlawan nu kabeurangan
Ngarasa geus meunang wangsit
Padahal suing sabeulah
Milu aug bari ngingsring

Raja katilu mucunghul
Tuturubun beuki seuri
Pinter kusagala bisa
Elmu nyieun manuk beusi
Na uteuk ajol-ajolan
Polostrong ka jalmi-jalmi

Raja kaopat dituntun
Sinatria demokrasi
Luhung elmu dinul Islam
Kabogoh sakabeh santri
Putu wali nu karomah
Panutan para kiyai

Harepan digawir waktu
Diteundeun dilamping wangi
Rahayat kaburu hanjat
Raja buru-buru indit
Inggis ka nu mangku hajat
Mulang ka bu nu ngawit

Raja kalima ratu
Istri binangkit tumampi
Kalangkang cahyaning rama
Sabar darana nunggeulis
Geulisna wening cisoca
clak putih manah widuri

Sireum hejo ngagurumut
Miceungceum nami agami
Nyi ratu ngaheungheum nyaah
Sadaya sami walagri
rametek nu ngagareuwah
ratu mesem bari peurih

Ratu mulih waktor suwung
Rahayat keur henang hening
Galinggey tahta ditilar
Layar beureum gentos kelir
Walatra hejo ngajajar
Kembang korma ngalalantri

Raja kagenep jol manggung
Dipunjung diisin-isin
Naek tahta teu kahaja
Nyugemakeun nurarungsing
Nyumponan kalangkang banda
Panyumputan nu korupsi

Raja ngadawuh samutut
Nyarios ageman suci
Miwuruk bari can hadas
Ngajak eling bari nyengir
Rahayat kapegung urat
Rek ngadat lapar na peujit

Peurih kawengku ku imut
Balangsak kahibur janji
Rahayat panjang kasabar
Mungguh ngahampura deui
Bari nyuntrungkeun rajana
Pamimpin pating garuling

Raja nengkas embung mundur
Nagri paciweuh ngulisik
Hukum adonan bibika
Sanjata pamungkas diri
Hakim jaksa ngiring bingah
Kenging cengcelengan kendi

Ragrag mah moal kaluhur
Caang mah moal ti peuting
Raja nyekek kasorangan
Simeut meuting dina jeunjing
Tikusruk kana durukan
Rengse lalakon nagari

Sumpingna raja katujuh
Samagaha nyinglar pamit
Bulan nyimbeuhkeun cahaya
panonpoe bingah ngibing
Tahta purba ngawit muka
Sitinggil sumping ti langit

Sinatria beunghar rengkuh
Dada mencrang ku kanyaah
Panutan sagala alam
Sakti ku weningna ati
Marahmai alam bungangang
Sumping santri ti surgawi

Raja nu teu batal wudu
Rahayat murak kabungah
Seubeuh beuteung mundel peujit
Ciri nagri loh jinawi
Paheula heula sidekah
Paburu-buru ngawajit

Raja nu tabu kubendu
Welas asih sering nangis
Ngaraos seueur kakirang
Sanaos buktos santosa
Teu weleh nyuuh hampura
Sumamprak sakujur batin.

artinya

Ini cerita negeri yang luhur
Rakyatnya sabar dan patuh
dimana rajanya jatuh sengsara
Naik tahtanya tidak disangka
Turun tahta disorakin
Silih berganti disakiti

Raja pertama termasyhur
Pintar tampan serta sakti
Sangat gagah dan wibawa
Pidatonya menggoyang hati
Rakyat Kasirep hatinya
Cahayanya satria mukti

Raja yang suka tafakur
Sungguh alim dan suka menyepi
Rakyatnya berteriak
Disebabkan fitnah dan iri hati
Terkena jebakan jala
Semut merah yang gigitannya mematikan

Raja yang di agung-agung
Semakin lama semakin merosot
Tersangkut faham keyakinan
Pasti terjadi
Menjaga rakyat sentosa
tetap Menari menyanyi (kinanti)

Raja kedua yang lengser
gigih Mengejar ngejar
Semut merah lari tunggang langgang
Yang berani langsung ditembak
Yang takut dijadikan kerak
Yang bersembunyi disapu martil

Kelihatan seperti yang makmur
Rakyat jongkok nangis
Mengusap lutut sambil ketap (ketap tuh kayak ngiler pengen sesuatu)
Usut perih setengah mati
Buruh diperas sampai ngos-ngosan (ngarenghap)
Tersisih di sisi pabrik

Rakyat yang perih menggulung
Mendorong supaya raja terguling
Pahlawan kesiangan
Merasa sudah menang wangsit
Padahal sumbing sebelah
Ikutan sambil buang ingus

Raja ketiga muncul
Yang suka Terburu-buru dan suka ketawa
Pintar segala bisa
Punya Ilmu membuat burung besi
Otaknya ajol-ajolan (ajol-ajolan kayak melompat-lompat gitu mungkin artinya penuh ide kali ya.. basa indonesianya apa kitu ajol-ajolan)
Polos ke semua orang

Raja keempat dituntun
Satria demokrasi
Luhur Ilmu agama Islamnya
Kesayangan semua santri
Cucu wali yang berkaromah
Panutan para Kyai

Harapan Di ujung waktunya
Disimpan dilamping wangi
Rakyat keburu naik
Raja keburu-buru pergi
Takut dengan yang punya hajat
Pulang ke asalnya

Raja kelima ratu
Istri terampil menerima
Dibayangi cahaya bapaknya
Sabar daranya cantik
Cantiknya sebening cisoca
Hati seputih widuri

Semut hijau berkerumun
Memegang nama agama
Nyi ratu penuh sayang
Semua sama sejahtera
Masih tersisa kotoran yang menganggu
Ratu senyum sambil perih

Ratu pulang waktu sunyi
Rakyat sedang tentram-tentramnya
Galinggey Tahta ditinggalkan
Layar merah berganti warna
Hijau merata menjajar
Kembang kurma mengantri

Raja keenam tiba-tiba manggung
dipuja sambil disegani
Naik tahta tidak sengaja
Memuaskan orang yang banyak masalah
Memberikan bayang-bayang harta
yang disembunyikan orang yang korupsi

Raja banyak bicara
berbicara hal-hal suci
Menasehati tapi belum hadas
Mengajak eling sambil nyengir
Rakyat kepegang urat
Menahan lapar

Perih tertutup senyum
Sengsara terhibur janji
Rakyat panjang sabarnya
sungguh lagi memaafkan
Sambil menjorokkan rajanya
Banyak pemimpin terguling

Raja tetap tidak mau mundur
Negara perlahan-lahan jadi kacau
Hukum seperti adonan kue
Jadi Senjata pamungkas diri
Hakim Jaksa ikut bergembira
Dapat celengin kendi

Kalau Jatuh enggak mungkin ke atas
Kalau terang enggak mungkin di malam hari
Raja mencekik sendiri
Belalang yang bermalam (Pengikutnya) ikut terbawa
Tersungkur di durukan (bakaran api)
Selesailah lelakon negara

Datanglah raja ketujuh
Gerhana pamit pergi menyingkir
Bulan menyinarkan cahaya
Matahari gembira menari-nari
Tahta purba memunculkan wajahnya
Sitinggil datang dari langit

Satria kaya rendah hati
Dada diterangi dengan kasih sayang
Panutan segala alam
Sakti dengan beningnya hati
Merahmati alam bersuka ria
Datang santri dari surga

Raja yang tidak batal wudu
Rakyat mendapat kegembiraan
Perut kenyang padat berisi
Ciri negara loh jinawi
Dulu-duluan sedekah
Cepat-cepatan membuat wajit

Raja tabu akan kebencian
Berkasih sayang sering menangis
Merasakan banyak kekurangan
Walaupun terbukti membuat sentosa
Tidak segan meminta maaf
Pasrah sekujur batin

sumber:

http://eddycorret.wordpress.com/2010/06/07/7-satria-ronggowarsito/

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Pemuda berjanggut teman SP?

Lebak cawene disebutkan dalam wangsit siliwangi sebagai tempat bocah angon (sp) dan pemuda berjanggut pindah.

” Tapi, budak angon enggeus euweuh, geus narindak babarengan jeung budak anu janggotan; geus mariang pindah ngababakan, parindah ka Lebak Cawéné!”

“tapi pemuda gembala sudah tidak ada, sudah pergi bersama pemuda berjanggut, pergi membuka lahan baru di Lebak Cawéné!”

Data:
– Lebak = lembah = dasar
– Cawene = cawan = cangkir

Analisa:
– lebak cawene adalah suatu daerah yang disebut lembah yang bentuknya mirip cawan.
– lembah ada 2:
1. Lembah di darat.
2. Lembah di laut = palung.

1. Lembah cawan di darat:

dengan zaman yang sudah canggih dan masyarakat yang banyak serta disebutkan sosok sp telah diketahui, rasanya tidaklah mungkin apa bila sp pindah ke lembah yang ada didarat, dimanapun itu. Tentulah dengan mudah beliau dapat ditemukan.
– Sedangkan menurut kalimat:
“Urang Sunda disarambat; urang Sunda ngahampura.”
“Orang sunda dipanggil-panggil, orang sunda memaafkan.”
Jelaslah bahwa lebak cawene tidak ditemukan, begitu juga spnya.
– Sp akan muncul setelah:
(Wangsit siliwangi)
” Daréngékeun! Jaman bakal ganti deui. tapi engké, lamun Gunung Gedé anggeus bitu, disusul ku tujuh gunung.”
” Dengarkan! jaman akan berganti lagi, tapi nanti, Setelah Gunung Gede meletus, disusul oleh tujuh gunung.”

– Sebelum kemunculan sp, gunung gede (kerakatau) meletus yang disusul oleh 7 gunung lainnya. kita semua mengetahui, sebelum terjadi gunung meletus, pastilah ada tanda alam berupa gempa. Apa bila gunung gede (kerakatau) dan 7 gunung yg menyusul meletus dalam 1 hari, berhubungan dengan kalimat: “gempa sehari tujuh kali”.
Jangan lupa efek berantai gempa, gunung meletus, memungkinkan terjadinya tsunami.

(Ramalan jayabaya bait 159,160)
“159. selet-selete yen mbesuk ngancik tutup ing tahun sinungkalan dewa wolu, ngasta manggalaning ratu bakal ana dewa ngejawantah apeng awak manungsa apa surya padha bethara Kresna watak Baladewa agegaman trisula wedha jinejer wolak-waliking zaman wong nyilih mbalekake,wong utang mbayar utang nyawa bayar nyawa utang wirang nyaur wirang
– “selambat-lambatnya kelak menjelang tutup tahun(sinungkalan dewa wolu, ngasta manggalaning ratu) akan ada dewa tampil berbadan manusia berparas seperti Batara Kresna berwatak seperti Baladewa bersenjata trisula wedha tanda datangnya perubahan zaman orang pinjam mengembalikan, orang berhutang membayar hutang nyawa bayar nyawa hutang malu dibayar malu”
“160. sadurunge ana tetenger lintang kemukus lawangalu-ngalu tumanja ana kidul wetan bener lawase pitung bengi, parak esuk bener ilange bethara surya njumedhul bebarengan sing wis mungkur prihatine manungsa kelantur-lantur iku tandane putra Bethara Indra wus katon tumeka ing arcapada ambe bantu wong Jawa
– “sebelumnya ada pertanda bintang pari panjang sekali tepat di arah Selatan menuju Timur lamanya tujuh malam hilangnya menjelang pagi sekali bersama munculnya Batara Surya bebarengan dengan hilangnya kesengsaraan manusia yang berlarut-larut itulah tanda putra Batara Indra sudah nampak datang di bumi untuk membantu orang Jawa”
(untuk data-analisa silahkan baca memecahkan misteri ramalan jayabaya bait 159-164)

2. Lembah cawan di laut:

laut menyimpan banyak misteri yang belum terpecahkan. Dari kedalamannya yang tidak terukur, dan misteri lainnya seperti segitiga bermuda dan hilangnya pesawat di majenai.
Bagi kita tentulah laut selatan sudah tidak asing lagi. Kaum spiritualis tentu mengetahui sosok ratu selatan dengan segala fenomenanya seperti istana bawah laut beliau.
untuk kalangan spiritualis tertentu mengetahui bahwa sosok ratu selatan tersebut merupakan bawahan daripada sosok yang disebut sebagai Khidir AS. Untuk menambah wawasan perihal Khidir AS, silahkan kunjungi:

http://majalah.tempointeraktif.com/id/arsip/2004/12/20/LYR/mbm.20041220.LYR95175.id.html

Khidir AS, beliau juga memiliki masjid bawah lautnya. Letaknya di lembah (palung) laut sebelah utara pulau jawa. seperti yang kita ketahui beliau merupakan sosok yang dikuasakan untuk mengatur bumi baik angin, air, tanah dan api. dengan tugas yang diemban, tentulah usia beliau sama dengan usia bumi (menyanding sarung tua). Dalam al-qur’an, sosok beliau digambarkan sebagai pemuda di pinggir pantai dimana nabi Musa AS diperintahkan mengikuti beliau untuk mengetahui apa yang nabi Musa tidak ketahui.
sepertinya pemuda berjanggut dalam wangsit siliwangi adalah Khidir AS. Dimana beliau dan sp akan pindah ke lebak cawene, yaitu istana bawah lautnya yang konon terdapat bangunan mesjid bawah laut, berlokasi di laut sebelah utara pulau jawa.
Seperti kita ketahui pada ramalan jayabaya bait 172 sp merupakan pemberian dewa (utusan tuhan), Khidir AS pun begitu.

dengan demikian jelaslah sudah bahwa kita tidak akan bisa menemukan lebak cawene yang berlokasi di laut sebelah utara pulau jawa. “how low can you go?” :D

Di lebak cawene itu lah sp akan menikah:
“Engké jaga, mun tengah peuting, ti gunung Halimun kadéngé sora tutunggulan, tah éta tandana; saturunan dia disambat ku nu dék kawin di Lebak Cawéné.”

” Suatu saat nanti, apabila tengah malam, dari gunung Halimun terdengar suara minta tolong, nah itu adalah tandanya. Semua keturunan kalian dipanggil oleh yang mau menikah di Lebak Cawéné.”

pengertian secara tertulis sp masih melajang. Dia akan menikah di lebak cawene bawah laut.
Apabila benar, mungkin dapat bermanfaat untuk anda agar tidak salah pilih sp:
“172. iki dalan kanggo sing eling lan waspada ing zaman kalabendu Jawaaja nglarang dalem ngleluri wong apengawak dewa cures ludhes saka braja jelma kumara aja-aja kleru pandhita samusana larinen pandhita asenjata trisula wedha iku hiya pinaringa ning dewa”
– “inilah jalan bagi yang ingat dan waspada pada zaman kalabendu Jawa jangan melarang dalam menghormati orang berupa dewa yang menghalangi akan sirna seluruh keluarga jangan keliru mencari dewa carilah dewa bersenjata trisula wedha itulah pemberian dewa”

Secara umum:
– sp masih muda (bergelar pangeran perang, kumara menebus dosa)
– sp belum menikah
– sp berwajah tampan (seperti batara kresna) senyumnya manis sekali.(kitab musasar jayabaya)
– sp tegas (berwatak baladewa )
– sp sederhana (ratu tanpa mahkota)
– sp ucapnya jadi (ludah api, garis sabdanya tidak akan lama)
– sp sakti (sakti tanpa azimat, warisannya gatot kaca sejuta). Ini didapat stelah menerima wahyu. Sebab apabila sekarang beliau sudah sakti, tentulah beliau sudah muncul/bergerak.
– sp tau sebelum terjadi (weruh sa durung winarah / bisa iqra-baca apa yang dulu, sekarang dan yang akan datang)
– sp berdarah sunda.
– sp gak matre apalagi ngurusin yang namanya uang amanah. karena pada jaman genjlong sejagad, perekonomian dunia hancur, uang mungkin tidak berlaku. yang dicari makanan bukan uang. Nah masih sempat mikirin sertifikat uang amanah? Trus nagihnya kemana?
untuk gambaran mengenai genjlong sejagad, kunjungi:

http://m.youtube.com/watch?desktop_uri=%2Fwatch%3Fv%3DIt4LodT_uj0&v=It4LodT_uj0

– sp minta secara nista, tetapi itu hanya ujian.
– sp kunci harta karun tanah air = pada saat menjadi ratu adil, beliau di dampingi Khidir AS. Wajarlah apabila indonesia menjadi mercusuar dunia.
– Harta karun tanah air = kekayaan alam baik di laut (ikan, bahan tambang), darat (kesuburan, aneka bahan tambang, sumber air) dan udara (musim).

Catatan:
– semoga analisa saya bermanfaat untuk pembaca, agar tidak salah dalam mencari sp. Karena seperti yang sudah tertulis, akan banyak yang mengaku sp.
– apabila terdapat kesalahan dalam penulisan maupun pemahaman, mohon maaf.
– jangan sungkan untuk mengutarakan pendapat.
– terima kasih untuk dukungan para komunitas grup facebook.
– terima kasih untuk data:

http://majalah.tempointeraktif.com/id/arsip/2004/12/20/LYR/mbm.20041220.LYR95175.id.html

http://m.youtube.com/watch?desktop_uri=%2Fwatch%3Fv%3DIt4LodT_uj0&v=It4LodT_uj0

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Memecahkan wangsit siliwangi

Aya nu wani ngoréhan terus terus, teu ngahiding ka panglarang; ngoréhan bari ngalawan, ngalawan sabari seuri. Nyaéta budak angon; imahna di birit leuwi, pantona batu satangtungeun, kahieuman ku handeuleum, karimbunan ku hanjuang. Ari ngangonna? Lain kebo lain embé, lain méong lain banténg, tapi kalakay jeung tutunggul. Inyana jongjon ngorehan, ngumpulkeun anu kapanggih. Sabagian disumputkeun, sabab acan wayah ngalalakonkeun. Engke mun geus wayah jeung mangsana, baris loba nu kabuka jeung raréang ménta dilalakonkeun. Tapi, mudu ngalaman loba lalakon, anggeus nyorang: undur jaman datang jaman, saban jaman mawa lalakon. Lilana saban jaman, sarua jeung waktuna nyukma, ngusumah jeung nitis, laju nitis dipinda sukma.

Ada yang berani menelusuri terus menerus, tidak mengindahkan larangan, mencari sambil melawan, melawan sambil tertawa. Dialah Anak Gembala. Rumahnya di belakang sungai, pintunya setinggi batu, tertutupi pohon handeuleum dan hanjuang. Apa yang dia gembalakan? Bukan kerbau bukan domba, bukan pula harimau ataupun banteng. Tetapi ranting daun kering dan sisa potongan pohon. Dia terus mencari, mengumpulkan semua yang dia temui. Tapi akan menemui banyak sejarah/kejadian, selesai jaman yang satu datang lagi satu jaman yang jadi sejarah/kejadian baru, setiap jaman membuat sejarah. setiap waktu akan berulang itu dan itu lagi.

Data:
– hanjuang = pohon yg daunnya berwarna merah marun juga biasa digunakan pada acara nadran syeh abdul qadir jaelani.

Analisa:
– rumah sp dibelakang sungai, dimana rumahnya dirimbuni (banyak) haandeleum dan hanjuang.
– sp menggembalakan tutunggul dan kalakay memiliki makna setiap pengembala baik kerbau, banteng atau apapun itu tau pasti apa yang digembalakannya dan tidak mungkin tertukar (moal pahili).
– berarti pemimpin yang mencari yang dipimpin (punakawannya). Berarti beliau dilengkapi alat pendeteksi untuk mengetahui sejatinya seseorang. Berhubungan dengan bait jaya baya 166 = “tidak mau dihormati orang se tanah Jawa tetapi hanya memilih beberapa saja”.
– Jadi selama piningit, beliau mengumpulkan dan mencari punakawannya (asuhannya), lalu dididik sehingga menjadi perwira perang.
– Sabagian disumputkeun, sabab acan wayah ngalalakonkeun. Engke mun geus wayah jeung mangsana, baris loba nu kabuka jeung raréang ménta dilalakonkeun = memiliki makna ada beberapa sosok asuhan yang hanya dipantau sp, tetapi belum saatnya ditegur. Jika sudah waktunya, sepertinya banyak yang akan menghadap sp untuk menjalankan tugas masing-masing. Dan mereka termasuk “orang tua”(yang sudah banyak menjalani lakon).
– berarti bisa dipastikan, selama masa dipingit sp sudah membuka jatidirinya terhadap beberapa manusia. Berhubungan dengan ramalan jayabaya 171 yang berbunyi: ” ada manusia yang bisa bertemu tapi ada manusia yang belum saatnya”.

*adapun jika tutunggul dan kalakay diartikan sebagai sejarah diri sp:
– berarti beliau mengumpulkan sejarah dirinya.
– disebutkan pada ramalan jayabaya beliau adalah titisan arjuna (sepertinya sejarah yang rumit karena jika di usut, sebelum arjuna dan sesudah arjuna hingga sekarang pastilah memusingkan).
– setelah menemukan sejarah dirinya (lakon yang pernah dijalani) beliau menjalankan lagi tetapi dirapel dalam satu masa (lakon semua zaman dilakukan dalam 1 sosok sp). Tetapi ada sebagian lakon yang masih disembunyikan, karena belum waktunya dilakonkan (mungkin lakon pangeran perang yang ada pada ramalan jayabaya).
– Lilana saban jaman, sarua jeung waktuna nyukma, ngusumah jeung nitis, laju nitis dipinda sukma = memiliki arti sp menitis pada setiap zaman, sepertinya lakonnya serupa. Bisa disebut pangeran perang (yang pasti terkenal). Atau pemimpin yang adil. Mungkinkah sejati sp = sejati nabi muhammad? Karena memiliki kesamaan dalam peran, wallahualam. Ataupun mungkin jayabaya, siliwangi dll. mungkin bisa dihubungkan dengan nostradamus yang berbunyi: “kedatangannya sangat dinanti, tetapi dia tidak akan muncul lagi di eropa”. Berarti dulu sp juga di eropa jadi pangeran perang, raja arthurkah? Atau tokoh braveheart? Atau D’artagnan dan tiga musketer?. Nampaknya semua memiliki kesamaan yaitu sama-sama pangeran perang dan memiliki pedang sebagai ciri khas. mungkin anda pernah mendengar rumor tentang seorang pengusaha inisial TW, yang mencari tiga benda ingin dibeli dengan harga tinggi yaitu: samurai, giok, bambu temu ruas tetapi tentu tidak akan mungkin jadi. Mungkin samurai yang disebutkan itu bukan seperti kita ketahui dari jepang. Melainkan sebuah pedang yang bisa jadi ikat pinggang saking lenturnya. Pedang ini memiliki ketajaman yang sangat luar biasa mampu membelah apapun. Pedang ini memiliki simbol bintang 7. memiliki berbagai nama seperti: kam-kam, zulfikar, excalibur dll. Jadi zulfikar yang berhiaskan permata itu bohong, nabi seorang yang sederhana. Perihal arthur dengan excalibur di inggris, mungkin ada kaitan dengan pangeran william yang datang berkunjung ke bej tahun 2007 dan jogja (silahkan mengkaji bagi yang paham). Perihal giok dan bambu temu ruas sepertinya tidak usah dibahas :D kalo bener berarti kita (wni) ketinggalan jauh tuh. “mereka” lebih dahulu mengetahui lalu ambil tindakan untuk mencegah. Hayo ngaku deh jangan pada munafik, oknum sesepuh banyak yang ikut terlibat dalam “bisnis” ini. Duitnya em-em an loh. Dasar maruk, emang pada bego semua (oknum), logika ditinggalin, nafsu aja diikutin!!!!! (keenakan sujud , lupa ruku lupa berdiri = tandanya kening hitam = celaka, awas tertipu penampilan)
– jika sp bersenjatakan pedang maka berhubungan dengan nostradamus: “ia (man from the east) akan memimpin dengan sepotong besi (pedang)
– jika pemiliknya ada di nusantara maka begitu juga pedangnya (silahkan dicek kebenarannya)
– jika benar sp banyak lakonnya, berarti ada kaitan ke kalimat: “manusianya satu, maqamnya ngejuta”. Atau: “sewu sawiji”.

Engké, mun geus témbong budak angon! Ti dinya loba nu ribut, ti dapur laju salembur, ti lembur jadi sanagara! Nu barodo jaradi gélo marantuan nu garelut, dikokolotan ku budak buncireung! Matakna garelut? Marebutkeun warisan. Nu hawek hayang loba; nu boga hak marénta bagianana. Ngan nu aréling caricing. Arinyana mah ngalalajoan. Tapi kabarérang.

Nanti, saat munculnya anak gembala! di situ akan banyak huru-hara, yang bermula di satu daerah semakin lama semakin besar meluas di seluruh negara. yang tidak tahu menjadi gila dan ikut-ikutan menyerobot dan bertengkar. Dipimpin oleh pemuda gendut! Sebabnya bertengkar? Memperebutkan tanah. Yang sudah punya ingin lebih, yang berhak meminta bagiannya. Hanya yang sadar pada diam, mereka hanya menonton tapi tetap terbawa-bawa.

Data:
– pemuda gendut = orang yang rakus akan dunia (sifatnya berlebihan bisa juga diartikan dajjal).

Analisa:
– bait ini menggambarkan saat kemunculan sp. Dimana terdapat huru-hara di seluruh nusantara.
– jika huru-haranya besar, berarti saat itu sistim pemerintahan lumpuh. mungkin sesuai dengan tanda gunung meletus yang disusul 7 gunung. dalam skala besar, huru-hara belumlah terjadi.
– pada saat huru-hara tersebut munculah pemimpin-pemimpin organisasi pemusatan massa yang ingin berebut kekuasaan (menjadi pemimpin di tanah warisan leluhur). Mungkin disinilah negara ini pecah menjadi beberapa wilayah kekuasaan.
– perlu diperhatikan, yang eling (sadar) pun ikut terbawa walaupun pada awalnya hanya menjadi penonton. Mungkin pada saat itu terjadi, sebaiknya kita tidak menonton dan diam dirumah. Mungkin berkaitan dengan hadits yang berbunyi: “pada saat subuh terdengar suara yang menggelegar (huru-hara), jika itu terjadi segeralah bersembunyi dan tutup pintu jendela rapat-rapat (jgn menonton). Jika ya berarti sp = imam mahdi. Berhubungan dengan ramalan jayabaya : “kemunculan putera batara indra berbarengan dengan batara surya (pada wsktu subuh).

Nu garelut laju rareureuh; laju kakara arengeuh; kabéh gé taya nu meunang bagian. Sabab warisan sakabéh béak, béakna ku nu nyarekel gadéan. Buta-buta laju nyarusup, nu garelut jadi kareueung, sarieuneun ditempuhkeun leungitna nagara. Laju naréangan budak angon, nu saungna di birit leuwi nu pantona batu satangtung, nu dihateup ku handeuleum ditihangan ku hanjuang. Naréanganana budak tumbal. sejana dék marénta tumbal. Tapi, budak angon enggeus euweuh, geus narindak babarengan jeung budak anu janggotan; geus mariang pindah ngababakan, parindah ka Lebak Cawéné! Nu kasampak ngan kari gagak, keur ngelak dina tutunggul.

Yang bertengkar lalu terdiam dan sadar ternyata mereka memperebutkan pepesan kosong, sebab tanah sudah habis oleh mereka yang punya uang. Para penguasa lalu menyusup, yang bertengkar ketakutan, ketakutan kehilangan negara, lalu mereka mencari anak gembala, yang rumahnya di ujung sungai yang pintunya setinggi batu, yang rimbun oleh pohon handeuleum dan hanjuang. Semua mencari tumbal, tapi pemuda gembala sudah tidak ada, sudah pergi bersama pemuda berjanggut, pergi membuka lahan baru di Lebak Cawéné! Yang ditemui hanya gagak yang berkoar di dahan mati

Data:
– buta-buta = negara super power.
– lebak cawene = ???
– Gagak berkoar didahan mati = tidak ada kehidupan.
Analisa:
– tentulah pemenangnya dalam huru-hara adalah pihak yang ditunggangi oleh pihak asing. Pihak asingpun memasuki nusantara (mungkin amerika dengan dalih pasukan keamanan dlsb. Yang pasti semua pihak asing yg mendalangi kerusuhan inilah yang akan diserang sp seorang diri = ngurug tanpa bolo. Jika kita hubungkan dengan nostradamus, tampaknya perancis termasuk.. Ha.. Ha.. Ketahuan deh :D ). seperti kita lihat pada saat ini, banyak organisasi massa yang ditunggangi oleh pihak asing. WASPADALAH.
– nampaknya pemusatan massal tersebut dikhianati oleh pihak asing (sepertinya dijanjikan untuk memimpin negara), lalu pihak asing mengambil alih kekuasaan mungkin dengan nama pbb/nato.
– lalu timbulah rasa nasionalis pemusatan massa (yang kepaksa, mungkin menjelaskan kenapa sp pilih-pilih sapa dalam jayabaya) tersebut. Menjelaskan bahwa saat itu mereka mencari sosok sp, untuk menolong mereka tetapi setelah rumah sp berikut sosoknya, sp telah pergi ke lebak cawene dan membuka lahan disana (budak janggotan entah kenapa sudah tidak dipenjara).
– rumah sp saat itu sudah kosong.

Daréngékeun! Jaman bakal ganti deui. tapi engké, lamun Gunung Gedé anggeus bitu, disusul ku tujuh gunung. Génjlong deui sajajagat. Urang Sunda disarambat; urang Sunda ngahampura. Hadé deui sakabéhanana. Sanagara sahiji deui. Nusa Jaya, jaya deui; sabab ngadeg ratu adil; ratu adil nu sajati.

Dengarkan! jaman akan berganti lagi, tapi nanti, Setelah Gunung Gede meletus, disusul oleh tujuh gunung. Ribut lagi seluruh bumi. Orang sunda dipanggil-panggil, orang sunda memaafkan. Baik lagi semuanya. Negara bersatu kembali. Nusa jaya lagi, sebab berdiri ratu adil, ratu adil yang sejati.

Analisa:
– disebutkan jaman akan berganti lagi, berarti saat kisruh tersebut bisa tahunan.
– sp akan muncul diawali gunung gede (kerakatau) meletus disusul tujuh gunung yang menyebabkan genjlong sejagad. Efeknya bukan hanya diindonesia. Tentunya siang juga bisa gelap karena ketutup debu gunung tersebut. Bisa juga terjadi tsunami.
– tampaknya sosok sp yang berdarah sunda di pangil-panggil (dibutuhkan) oleh semua wni. Beliau memaafkan kejadian terdahulu (tersurat dan tersirat) sp memimpin negara lalu negara berkedaulatan kembali dan nusa jaya lagi (proses awal menuju mercusuar dunia). Saat ini sp sudah bermetamorfosa menjadi ratu adil. Ratu adil sejati (pahami masing-masing)

Tapi ratu saha? Ti mana asalna éta ratu? Engké ogé dia nyaraho. Ayeuna mah, siar ku dia éta budak angon! Jig geura narindak! Tapi, ulah ngalieuk ka tukang!

Tapi ratu siapa? darimana asalnya sang ratu? Nanti juga kalian akan tahu. Sekarang, cari oleh kalian pemuda gembala. Silahkan pergi, ingat jangan menoleh kebelakang!

Analisa:
– prabu siliwangi menyuruh kita untuk mencari sosok sp. Tentulah terlebih dahulu kita harus mengetahui ciri-cirinya. berarti kita harus membaca naskah leluhur seperti jayabaya dan wangsit siliwangi ini. Sehingga kita termasuk makhluk yang eling dan waspada (eling lan waspada- jayabaya 172)

Catatan:
– saya mohon maaf apabila terdapat kesalahan dalam mengartikan. jika ada yang kurang silahkan untuk menambahkan.

– saya berharap kadhang, sedulur, semua pembaca mudah memahami naskah leluhur (orang tua) kita, yang telah mengingatkan kita agar selalu sadar dan waspada pada saat puncak kekacauan, yaitu saat ini. sejarah kita telah diacak-acak. Banyak oknum yang telah memperjual-belikan naskah-naskah leluhur. banyak yang kehilangan jati dirinya, hilang rasa nasionalis. Nasionalis hanya sampai sebatas ucapan. budaya barat (eropa-arab) seperti cara berpakaian, gaya hidup yang tidak pantas, diterapkan di nusantara ini.
Marilah kita berusaha untuk menjadi satrio piningit untuk diri kita sendiri dan saling berbagi pengetahuan tentang satrio piningit, memperkuat persatuan, kendalikan ego kita untuk merasa yang paling benar, hilangkan Sukuisme. Satu nusa satu bangsa, mari bersatu menuju indonesia jaya. “Bhineka tunggal ika”

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Ramalan Jayabaya bait 165 – 173

165. pendhak Sura nguntapa kumarakang wus katon nembus dosa nekadhepake ngarsaning sang kuasa isih timur kaceluk wong tuwa paringane Gatotkaca sayuta
– “tiap bulan Sura sambutlah kumara yang sudah tampak menebus dosa dihadapan sang Maha Kuasa masih muda sudah dipanggil orang tua warisannya Gatotkaca sejuta”

Data:
Warisannya gatot kaca sejuta = memiliki kesaktian tanpa tanding.

Analisa:
– masalah kesaktian sepertinya sp tidak perlu diragukan lagi. Seperti kita ketahui gagot kaca merupakan sosok yang sakti. Nah sp jauh lebih sakti dari itu.
– gatot kaca bisa terbang dan kebal senjata tajam, mungkin kah sp bisa terbang dan kebal senjata tajam?
A. Jika dihubungkan dengan nostradamus = ya
B. Jika sp ternyata imam mahdi, hadits: “imam mahdi memiliki dua mu’jizat yang belum pernah dimiliki oleh semua nabi” = ya

166. idune idu geni sabdane malati sing mbregendhul mesti mati ora tuwo, enom padha dene bayi wong ora ndayani nyuwun apa bae mesthi sembada garis sabda ora gentalan dina, beja-bejane sing yakin lan tuhu setya sabdaniratan karsa sinuyudan wong sak tanah Jawa nanging inung pilih-pilih sapa
– “ludahnya ludah api sabdanya sakti (terbukti) yang membantah pasti mati orang tua, muda maupun bayi orang yang tidak berdaya minta apa saja pasti terpenuhi garis sabdanya tidak akan lama beruntunglah bagi yang yakin dan percaya serta menaati sabdanya tidak mau dihormati orang se tanah Jawa tetapi hanya memilih beberapa saja”

Data:
– sabda sakti = ludah api = hukum pasti = minta apa saja pasti terpenuhi = garis sabdanya tidak akan lama = saciduh nyata saucap jadi (sunda) = kun fayakun (arab)

Analisa:
– bait ini menjelaskan bahwa sp itu ucapannya jadi, dalam bahasa sunda: “saciduh nyata saucap jadi”, atau dalam bahasa arab: “kun fayakun”.
– adapun jika bertemu sosok sp, diperingatkan agar tidak membantahnya, walaupun itu bertentangan dengan pengetahuan anda. (silahkan baca kisah nabi musa dan pemuda di pinggir pantai)
– jikalau anda termasuk yang beruntung bertemu dia, minta apa saja pasti terpenuhi.
– sp tidak gila hormat, kecuali kepada beberapa orang saja. (baca kisah el-rumi pada saat akan di penggal, beliau hanya tersenyum ketika dilempari batu. Tetapi menangis ketika muridnya ikut melempari)
– beberapa org tsb mungkin punakawan dan sosok yang mengenal sp (sahabat sp).

167. waskita pindha dewa bisa nyumurupi lahire mbahira, buyutira, canggahira pindha lahir bareng sadinaora bisa diapusi marga bisa maca atiwasis, wegig, waskita, ngerti sakdurunge winarah bisa pirsa mbah-mbahira angawuningani jantraning zaman Jawa ngerti garise siji-sijining umat Tan kewran sasuruping zaman
– “pandai meramal seperti dewa dapat mengetahui lahirnya kakek, buyut dan canggah anda seolah-olah lahir diwaktu yang sama tidak bisa ditipu karena dapat membaca isi hati bijak, cermat dan sakti mengerti sebelum sesuatu terjadi mengetahui leluhur anda memahami putaran roda zaman Jawa mengerti garis hidup setiap umat tidak khawatir tertelan zaman”

Data:
– putaran roda zaman jawa = sejarah jawa.

Analisa:
– sepertinya tidak ada yang rahasia bagi sp.
– perlu diketahui, “tau sebelum terjadi” ada pada sp karena beliau merupakan titisan arjuna, jika diusut lebih jauh lagi arjuna merupakan titisan.. (khusus yg memahami wayang). “tau sebelum terjadi tidak hanya di miliki sp saja tetapi kresna yg merupakan batara, dan para batara yang lain.
– tidak khawatir tertelan zaman beda dengan kita-kita yang secara berkesinambungan update status di facebook biar teteup exist, hihihi.. Maksudnya sp mau dikenal atau tidak sepertinya tidak penting untuk beliau. Mungkin yang penting untuk beliau itu perang x yah (pangeran perang) ha..ha.. Jadi jangan kecewa apabila anda bertemu sp dan minta foto bareng beliau berkata: “maaf.. saya lagi buru-buru mau nyerang negara x” :D

168. mula den upadinen sinatriya ikuwus tan abapa, tan bibi, lola awus aputus weda Jawamung angandelake trisula landheping trisula pucuk gegawe pati utawa utang nyawa sing tengah sirik gawe kapitunaning liyan sing pinggir-pinggir tolak colong njupuk winanda
– “oleh sebab itu carilah satria itu yatim piatu, tak bersanak saudara sudah lulus weda Jawa hanya berpedoman trisula ujung trisulanya sangat tajam membawa maut atau utang nyawa yang tengah pantang berbuat merugikan orang lain yang di kiri dan kanan menolak pencurian dan kejahatan”

Data:
– yatim piatu, tak bersanak saudara = sebagai ratu adil, tentulah dalam melaksanakan tugasnya sp tidak pandang bulu. Lebih-lebih KKN, sangatlah mustahil.
– weda jawa = filsafat = sebab-akibat

Analisa:
– secara fisik sp seperti kita yang memiliki sabab (orang tua). Tetapi dalam melaksanakan tugasnya beliau tidak pandang bulu. Soal keilmuan sepertinya tidak usah kita bahas lagi. Beliau akan menegakan keadilan.

169. sirik den wenehi ati malati bisa kesiku senenge anggodha anjejaluk cara nistha ngertiyo yen iku coba aja kaino ana beja-bejane sing den pundhutiateges jantrane kaemong sira sebrayat
– “pantang bila diberi hati mati dapat terkena kutukan senang menggoda dan minta secara nista ketahuilah bahwa itu hanya ujian jangan dihina ada keuntungan bagi yang dimintai artinya dilindungi anda sekeluarga”

Data:
– hati mati = yang tidak berprikemanusiaan.
– menggoda = genit.
– minta secara nista = minta yang secara logika gak pantas untuk di minta. Seperti minta mobil kepada seorang pemilik mobil dll.

Analisa:
– waspadalah terhadap seseorang yang minta thdp anda tanpa dasar yg jelas, karena mungkin itulah sosok sp tersebut. Karena diberi pun mungkin beliau tidak akan menerimanya. karena itu hanya ujian untuk anda. Apabila anda mencacinya (hati mati) akan terkena kutukannya, apabila anda lulus maka dilindungi anda sekeluarga.

170. ing ngarsa Begawan dudu pandhita sinebut pandhita dudu dewa sinebut dewa kaya dene manungsa dudu seje daya kajawaake kanti jlentrehgawang-gawang terang ndrandhang
– “di hadapan Begawan bukan pendeta disebut pendeta bukan dewa disebut dewa namun manusia biasa bukan kekuatan lain diterangkan jelas bayang-bayang menjadi terang benderang”

Data:
Begawan = ahli kitab = berilmu

Analisa:
– tampaknya sp akan membuka tabir nya terhadap beberapa begawan. Jika anda sedang berguru pada begawan dan melihat seorang anak muda yg diperlakukan “lebih” layaknya pendeta atau dewa janganlah bingung.
– sp manusia biasa kesaktiannya tanpa azimat.
– tampaknya begawan tersebut bertanya terhadap sp tentang sesuatu sehingga jelas. berhubungan dengan kalimat: “masih muda dipanggil orang tua”.
– intinya bait 169-170 = WASPADALAH..WASPADALAH.. terhadap sosok pemuda aneh.

171. aja gumun, aja ngungun hiya iku putrane Bethara Indrakang pambayun tur isih kuwasa nundhung setan tumurune tirta brajamusti pisah kaya ngundhuhhiya siji iki kang bisa paring pituduh marang jarwane jangka kala ning suntan kena den apusi marga bisa manjing jroning ati ana manungso kaiden ketemu uga ana jalma sing durung mangsane aja sirik aja gela iku dudu wektu nira nganggo simbol ratu tanpa makutha mula sing menangi enggala den leluri aja kongsi zaman kendhata madhepa den mari kelu beja-bejane anak putu
– “jangan heran, jangan bingung itulah putranya Batara Indra yang sulung dan masih kuasa mengusir setan turunnya air brajamusti pecah memercik hanya satu ini yang dapat memberi petunjuk tentang arti dan makna ramalan saya tidak bisa ditipu karena dapat masuk ke dalam hati ada manusia yang bisa bertemu tapi ada manusia yang belum saatnya jangan iri dan kecewa itu bukan waktu anda memakai lambang ratu tanpa mahkota sebab itu yang menjumpai segeralah menghormati, jangan sampai terputus, menghadaplah dengan patuh keberuntungan ada di anak cucu”

Data:
– perihal bisa-tau (kesaktian) sp sepertinya tidak perlu kita bahas lagi.
– putra batara indra sulung = arjuna
– memakai lambang ratu tanpa mahkota = pemimpin tanpa kemegahan.

Analisa:
– seperti nabi Muhammad, sp seorang pemimpin (pada hakekatnya) yang tidak mementingkan kemegahan dunia. Beliau jelas-jelas sederhana.
– hanya (menungso) (manusia-sejatinya) yang bisa bertemu sp sebelum kemunculannya. Orang(sejatinya) tidak akan bisa bertemu sp sebelum kemunculannya. Tetapi semuanya akan tau siapa sesungguhnya sp setelah kemunculannya.
– bagi bertemu/mengenali/menjumpai segeralah menghormati.
– jangan sampai terputus = ikutilah jejak langkah beliau, karena kita sudah jelas dari bait-bait sebelumnya.
– jika bertemu, patuhilah segala ucapannya.
– keberuntungan ada di anak cucu = bisa diartikan secara tersurat atau keberuntungan ada di kehidupan selanjutnya (nitis ataupun akhirat)

172. iki dalan kanggo sing eling lan waspada ing zaman kalabendu Jawaaja nglarang dalem ngleluri wong apengawak dewa cures ludhes saka braja jelma kumara aja-aja kleru pandhita samusana larinen pandhita asenjata trisula wedha iku hiya pinaringa ning dewa
– “inilah jalan bagi yang ingat dan waspada pada zaman kalabendu Jawa jangan melarang dalam menghormati orang berupa dewa yang menghalangi akan sirna seluruh keluarga jangan keliru mencari dewa carilah dewa bersenjata trisula wedha itulah pemberian dewa”

Data:
– Kalabendu = goro-goro = zaman sesaat sebelum kemunculan sp.
– orang berupa dewa = sp.
– sirna seluruh keluarga = celaka sekeluarga.
– pandhita bersenjata trisula wedha = sp (pandhita = pemimpin)
– itulah pemberian dewa = sp utusan tuhan.

Analisa:
– kitab ini adalah jalan yang menerangi untuk yang sadar dan waspada pada zaman kalabendu (saat ini) dengan spesifikasi nya. (jadi inget surat di al-quran yang awalnya alif laam mim)
– cara menghormati sp ialah jangan melarang dan membantahnya. Lebih-lebih menghalanginya, celakalah sekeluarga/ senegara(untuk negara yg menghalangi).
– ada kalimat jangan salah mencari sp menjelaskan bahwa akan banyak yang menyerupai sp. Carilah sp sesuai bait-bait sebelumnya. Itulah sp yang sesungguhnya (utusan tuhan).

173. nglurug tanpa balayen menang tan ngasorake liyan para kawula padha suka-suka marga adil ing pangeran wus tekaratune nyembah kawulaangagem trisula wedha para pandhita hiya padha muja hiya iku momongane kaki Sabdopalon sing wis adu wirang nanging kondhanggenaha kacetha kanthi njingglangnora ana wong ngresula kuranghiya iku tandane kalabendu wis mingercenti wektu jejering kalamukti andayani inder ing jagad raya padha asung bhekti
– “menyerang tanpa pasukan bila menang tak menghina yang lain rakyat bersuka ria karena keadilan Yang Kuasa telah tiba raja menyembah rakyat bersenjatakan trisula wedha para pendeta juga pada memuja itulah asuhannya Sabdopalon yang sudah menanggung malu tetapi termasyhur segalanya tampak terang benderang tak ada yang mengeluh kekurangan itulah tanda zaman kalabendu telah usai berganti zaman penuh kemuliaan memperkokoh tatanan jagad raya semuanya menaruh rasa hormat yang tinggi

Data:
– sabdopalon yang sudah menanggung malu tetapi termasyhur = baca serat darmogandhul.
– memperkokoh tatanan jagad raya = terdapat keseimbangan dibumi yang ikut mempengaruhi alam kehidupan lain di jagat raya sehingga kokoh. (apakah kehidupan lain itu yang menunggu bumi untuk menggenapi tatanan jagad raya??? Ufo kah? Wallahualam).

Analisa:
– sepertinya sp jika berperang sendiri, jika menang tidak sok (dingin aja).
– dengan segala sesuatunya sp menegakan keadilan sehingga rakyat adil-makmur-tentram.
– raja menyembah rakyat = sp pemimpin yang melayani rakyat. Mungkin mirip dengan nabi adalah pelayan umat.

Catatan:
– semoga apa yang saya coba pahami ini bermanfaat buat para pembaca sekalian. Percaya atau tidaknya itu kembali kepada diri kita masing-masing.
– sangatlah diharapkan apabila anda berkenan menyampaikan data yang lain sehingga bermanfaat untuk saya dan pembaca yang lain.
– apabila ada kesalahan dalam penulisan maupun pemahaman harap maklum.
– saya akan senang sekali apabila ada yang bersedia berbagi informasi mengenai ramalan jayabaya yang lengkap.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Ramalan Jayabaya 159 – 164

Ramalan jaya baya:

159. selet-selete yen mbesuk ngancik tutup ing tahun sinungkalan dewa wolu, ngasta manggalaning ratu bakal ana dewa ngejawantah apeng awak manungsa apa surya padha bethara Kresna watak Baladewa agegaman trisula wedha jinejer wolak-waliking zaman wong nyilih mbalekake,wong utang mbayar utang nyawa bayar nyawa utang wirang nyaur wirang
– “selambat-lambatnya kelak menjelang tutup tahun(sinungkalan dewa wolu, ngasta manggalaning ratu) akan ada dewa tampil berbadan manusia berparas seperti Batara Kresna berwatak seperti Baladewa bersenjata trisula wedha tanda datangnya perubahan zaman orang pinjam mengembalikan, orang berhutang membayar hutang nyawa bayar nyawa hutang malu dibayar malu”

data:
– muncul selambat-lambatnya menjelang tutup tahun.
– Paras batara kresna = tampan
– Watak baladewa = tegas
– pedomannya trisula wedha = insan kamil

analisa:
Kemunculannya menjelang akhir tahun, tampan, tegas, insan kamil. membawa perubahan zaman, dimana hukum ditegakan.

160. sadurunge ana tetenger lintang kemukus lawangalu-ngalu tumanja ana kidul wetan bener lawase pitung bengi, parak esuk bener ilange bethara surya njumedhul bebarengan sing wis mungkur prihatine manungsa kelantur-lantur iku tandane putra Bethara Indra wus katon tumeka ing arcapada ambe bantu wong Jawa
– “sebelumnya ada pertanda bintang pari panjang sekali tepat di arah Selatan menuju Timur lamanya tujuh malam hilangnya menjelang pagi sekali bersama munculnya Batara Surya bebarengan dengan hilangnya kesengsaraan manusia yang berlarut-larut itulah tanda putra Batara Indra sudah nampak datang di bumi untuk membantu orang Jawa”

Data:
– lintang kemukus = bintang pari, bisa juga diartikan komet karena ada kalimat panjang sekali.
– batara surya = matahari, bisa juga diartikan titisan batara surya.
– putra batara indra = arjuna.
sp = titisan arjuna.
analisa :
– Sebelum kmunculannya ada komet yg buntutnya panjang sekali selama 7 x 24 jam yg hilangnya pagi sekali bersama munculnya matahari.
– jika batara surya = titisan batara surya, berarti komet tersebut merupakan tanda untuk titisan batara surya untuk muncul (entah caranya, sebagai tanda besar titisan arjuna muncul).
– Jadi batara surya (sejatinya) ini merupakan tim sukses sp.
– apakah batara surya (sejatinya) sudah bertemu arjuna (sejatinya)?

*nasa mengidentifikasi sebuah komet yg besar sekali menuju bumi yg diperkirakan menabrak bumi pada akhir desember 2012 dengan kemungkinan 1 %. (jaber boluschi – kemunculan imam mahdi 2015)

161. dunungane ana sikil redi Lawu sisih wetan wetane bengawan banyu andhe dukuh pindha Raden Gatotkaca arupa pagupon dara tundha tiga kaya manungsa angleledha
– “asalnya dari kaki Gunung Lawu sebelah Timur sebelah timurnya bengawan berumah seperti Raden Gatotkaca berupa rumah merpati susun tiga seperti manusia yang menggoda”

Data:
– dunungane = asal = orang tua = leluhur.
– rumah merpati susun 3 = ruko, juga bisa diartikan ke rumah yg atapnya berundak 3 seperti atap masjid demak.
– menggoda = genit = bercanda

Analisa :
– sepertinya Bait ini menggambarkan dunungane, bukan sp.
– dunungane = kyai batara mukti = krisna = herumukti (bait 164)
– krisna = penasihat arjuna
– saat ini krisna (sejatinya) rumahnya di kaki gunung lawu sebelah timur dimana lebih ketimur lagi terdapat sungai.
– Rumahnya (krisna-sejatinya) tidak mungkin ruko karena di kaki gunung dan para “orang tua”cenderung rumah beratap berundak tiga (seperti masjid demak.

162. akeh wong dicakot lemut mati akeh wong dicakot semut sirna akeh swara aneh tanpa rupa bala prewangan makhluk halus padha baris, pada rebut benere garistan kasat mata, tan arupa sing madhegani putrane Bethara Indra gegaman trisula wedha momongane padha dadi nayaka perang perange tanpa bala sakti mandraguna tanpa aji-aji
– “banyak orang digigit nyamuk,mati banyak orang digigit semut, mati banyak suara aneh tanpa rupa pasukan makhluk halus sama-sama berbaris, berebut garis yang benar tak kelihatan, tak berbentuk yang memimpin adalah putra Batara Indra, bersenjatakan trisula wedha para asuhannya menjadi perwira perang jika berperang tanpa pasukan sakti mandraguna tanpa azimat”

Data:
– suara tanpa rupa = kejadian di luar nalar
– putra batara indra = arjuna
– agegaman trisula wedha = insan kamil
– perwira perang = pemberani = pilih tanding
– sakti mandraguna tanpa aji-aji = sakti dari asalnya.

Analisa:
– seperti semua pemimpin besar yg memiliki punakawan/sahabat, sp juga sama.
– Asuhannya sp menjadi satria pilih tanding.
– jikalau berperang tanpa pasukan = sendiri.

163. apeparap pangeraning prangtan pokro anggoning nyandhang ning iya bisa nyembadani ruwet renteng ing wong sakpirang-pirang sing padha nyembah reca ndhaplang, cina eling seh seh kalih pinaringan sabda hiya gidrang-gidrang
– “bergelar pangeran perang kelihatan berpakaian kurang pantas namun dapat mengatasi keruwetan orang banyak yang menyembah arca terlentang cina ingat suhu-suhunya dan memperoleh perintah, lalu melompat ketakutan”

analisa:
– bergelar pangeran perang = sepertinya sp akan sering berperang tapi cenderung posisi menyerang ketimbang bertahan.
– berpakaian kurang pantas = sepertinya sp kalau mau perang tidak memakai atribut layaknya pangeran perang seperti baju zirah, tameng, dll. Mungkin saja baju sehari-hari yang di pakai ke medan perang.
– mengatasi keruwetan byk org = pada saat ini kedzaliman meraja lela. berhubung satu bait, sepertinya sp akan menyerang titik-titik kedzaliman.
– yang menyembah arca terlentang cina ingat suhu-suhunya dan memperoleh perintah, lalu melompat ketakutan = spesifikasi titik-titik kedzaliman yg di serang sp, bisa saja negara super power yang menuhankan tekhnologi (cina = yg berambisi di dunia, menyembah arca telentang = komputerisasi) yg memiliki ahli kitab (suhu= guru spiritual= nabi-nabi terdahulu yang telah datang kepada mereka). Ada kalimat memperoleh perintah lalu berlari ketakutan, berarti saat diserang mereka melawan walaupun takut (ada kalimat takut, sepertinya mereka telah mengenal sp dan kesaktiannya baik sebelum kemunculan sp ataupun sesudahnya).
– sepertinya negara2 yg akan diserang sp sudah mengetahui perihal sp dan penyerangan ke negara mereka dari ahli kitab mereka ataupun mengkaji nostradamus atau mungkin hadits tentang pemuda bani tamim ataupun nabi yang di utus kepada mereka.
– jika benar, pastilah mereka akan berusaha mencegah kemunculan sp.
– Coba perhatikan, ada sebuah blog yang mana blog tersebut isinya tentang sp dan berbahasa internasional ramai oleh komentar dari orang asing. Pemilik blog tersebut mungkin merasa dirinya sp dan bangga ingin memperkenalkan dirinya, tetapi sesungguhnya secara tidak langsung beliau telah banyak membuka mata bangsa asing tersebut tentang sp. Mungkin juga si penulis blog tersebut telah menjadi target operasi.
– Bahkan sempat di blog kontroversi eddycorret saya melihat ada komentar berbahasa asing, tetapi tampaknya bung eddycoret telah waspada dan mengetahui akan hal ini dan tidak meresponnya.
– tragedi tanjung priuk pada awal tahun 1980-an yg juga awal tahun kebangkitan islam mungkin ada kaitannya.
– kedatangan george bush ke istana bogor yang langsung di tentang terang-terangan oleh beberapa ormas dan bahkan paranormal seperti ki gendeng pamungkas yang tentunya sangat memahami sebab dari kunjungan tersebut. sebelumnya nasa menangkap sinar biru yang berasal dari pusat galaksi yg sangat cepat sekali menuju bumi, jawa tepatnya gunung salak (Perihal sinar biru jatuh di gunung salak tersebut tentunya para sepuh mengetahui nya). dalam kunjungan tersebut turut serta paranormal asing dan ahli geografis.
– sangatlah disayangkan apabila ternyata bangsa luar lebih meyakini sosok sp tersebut dibandingkan bangsa kita. Dalam berbagai blog maupun milist, banyak yg menyalahkan keyakinan tentang sp, bahkan tidak mengetahui sama sekali tentang sp tersebut.

164. putra kinasih swargi kang jumeneng ing gunung Lawuhiya yayi bethara mukti, hiya krisna, hiya herumukti mumpuni sakabehing laku nugel tanah Jawa kaping pindho ngerahake jin setan kumara prewangan, para lelembut ke bawah perintah saeko proyokinen ambantu manungso Jawa padha asesanti trisula wedalan dhepe triniji suci bener, jejeg, jujur kadherekake Sabdopalon lan Noyogenggong
– “putra kesayangan almarhum yang bermukim di Gunung Lawu yaitu Kyai Batara Mukti, ya Krisna, ya Herumukti menguasai seluruh ajaran (ngelmu) memotong tanah Jawa kedua kali mengerahkan jin dan setan seluruh makhluk halus berada dibawah perintahnya bersatu padu membantu manusia Jawa berpedoman pada trisula weda tajamnya tritunggal nan suci benar, lurus, jujur didampingi Sabdopalon dan Noyogenggong”

Data:
– perihal krisna silahkan baca kembali bait 161
– memotong tanah jawa kedua kali = mempertemukan arus laut utara dan laut selatan di tanah jawa.
– zaman dulu jawa-sumatera itu satu pulau, sejak gunung kerakatau meletus terbelah menjadi dua. Sepertinya pulau jawa akan terbelah lagi. Dlm prosesnya sp dibantu makhluk gaib. Tujuannya membelah pulau jawa tersebut untuk membantu manusia jawa. Ingat kalimatnya manusia, bukan orang. Berarti jumlah penduduk jawa dipastikan tinggal sedikit saat itu (tanda2 kemunculan sp yaitu goro2, pagebluk,gempa, dll yg pastinya banyak memakan korban jiwa) .
– pendampingnya sabdo palon dan naya genggong. silahkan mengartikan yang tersurat maupun tersirat :D

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Ramalan Sabdo palon

Berikut Ramalan Sabdo Palon (terjemahan bebas bahasa Indonesia)

1.Ingatlah kepada kisah lama yang ditulis di dalam buku babad tentang negara Mojopahit. Waktu itu Sang Prabu Brawijaya mengadakan pertemuan dengan Sunan Kalijaga didampingi oleh Punakawannya yang bernama Sabda Palon Naya Genggong.

2.Prabu Brawijaya berkata lemah lembut kepada punakawannya: “Sabda Palon sekarang saya sudah menjadi Islam. Bagaimanakah kamu? Lebih baik ikut Islam sekali, sebuah agama suci dan baik.”

3.Sabda Palon menjawab kasar: “Hamba tak mau masuk Islam Sang Prabu, sebab saya ini raja serta pembesar Dang Hyang se tanah Jawa. Saya ini yang membantu anak cucu serta para raja di tanah jawa. Sudah digaris kita harus berpisah.

4.Berpisah dengan Sang Prabu kembali ke asal mula saya. Namun Sang Prabu kami mohon dicatat. Kelak setelah 500 tahun saya akan mengganti agama Budha lagi (maksudnya Kawruh Budi), saya sebar seluruh tanah Jawa.

5.Bila ada yang tidak mau memakai, akan saya hancurkan. Menjadi makanan jin setan dan lain-lainnya.
Belum legalah hati saya bila belum saya hancur leburkan. Saya akan membuat tanda akan datangnya kata-kata saya ini. Bila kelak Gunung Merapi meletus dan memuntahkan laharnya.

6.Lahar tersebut mengalir ke Barat Daya. Baunya tidak sedap. Itulah pertanda kalau saya datang. Sudah mulai menyebarkan agama Buda (Kawruh Budi). Kelak Merapi akan bergelegar. Itu sudah menjadi takdir Hyang Widhi bahwa segalanya harus bergantian. Tidak dapat bila diubah lagi.

7.Kelak waktunya paling sengsara di tanah Jawa ini pada tahun: Lawon Sapta Ngesthi Aji. Umpama seorang menyeberang sungai sudah datang di tengah-tengah. Tiba-tiba sungainya banjir besar, dalamnya menghanyutkan manusia sehingga banyak yang meninggal dunia.

8.Bahaya yang mendatangi tersebar seluruh tanah Jawa. Itu sudah kehendak Tuhan tidak mungkin disingkiri lagi. Sebab dunia ini ada ditanganNya. Hal tersebut sebagai bukti bahwa sebenarnya dunia ini ada yang membuatnya.

9.Bermacam-macam bahaya yang membuat tanah Jawa rusak. Orang yang bekerja hasilnya tidak
mencukupi. Para priyayi banyak yang susah hatinya. Saudagar selalu menderita rugi. Orang bekerja hasilnya tidak seberapa. Orang tanipun demikian juga. Penghasilannya banyak yang hilang di hutan.

10.Bumi sudah berkurang hasilnya. Banyak hama yang menyerang. Kayupun banyak yang hilang dicuri. Timbullah kerusakan hebat sebab orang berebutan. Benar-benar rusak moral manusia. Bila hujan gerimis banyak maling tapi siang hari banyak begal.

11.Manusia bingung dengan sendirinya sebab rebutan mencari makan. Mereka tidak mengingat aturan negara sebab tidak tahan menahan keroncongannya perut. Hal tersebut berjalan disusul datangnya musibah pagebluk yang luar biasa. Penyakit tersebar merata di tanah Jawa. Bagaikan pagi sakit sorenya telah meninggal dunia.

12.Bahaya penyakit luar biasa. Di sana-sini banyak orang mati. Hujan tidak tepat waktunya. Angin besar menerjang sehingga pohon-pohon roboh semuanya. Sungai meluap banjir sehingga bila dilihat persis lautan pasang.

13.Seperti lautan meluap airnya naik ke daratan.
Merusakkan kanan kiri. Kayu-kayu banyak yang hanyut. Yang hidup di pinggir sungai terbawa sampai ke laut. Batu-batu besarpun terhanyut dengan gemuruh suaranya.

14.Gunung-gunung besar bergelegar menakutkan. Lahar meluap ke kanan serta ke kiri sehingga menghancurkan desa dan hutan. Manusia banyak yang meninggal sedangkan kerbau dan sapi habis sama sekali. Hancur lebur tidak ada yang tertinggal sedikitpun.

15.Gempa bumi tujuh kali sehari, sehingga membuat susahnya manusia. Tanahpun menganga. Muncullah brekasakan yang menyeret manusia ke dalam tanah. Manusia-manusia mengaduh di sana-sini, banyak yang sakit. Penyakitpun rupa-rupa. Banyak yang tidak dapat sembuh. Kebanyakan mereka meninggal dunia.

16.Demikianlah kata-kata Sabda Palon yang segera menghilang sebentar tidak tampak lagi diriya. Kembali ke alamnya. Prabu Brawijaya tertegun sejenak. Sama sekali tidak dapat berbicara. Hatinya kecewa sekali dan merasa salah. Namun bagaimana lagi, segala itu sudah menjadi kodrat yang tidak mungkin diubahnya lagi.

Sumber:

http://nurahmad.wordpress.com/wasiat-nusantara/ramalan-sabdo-palon/

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Ramalan Wangsit siliwangi

berikut terjemahan bebas uga wangsit siliwangi.

Prabu Siliwangi berpesan pada warga Pajajaran yang ikut mundur pada waktu beliau sebelum menghilang : “Perjalanan kita hanya sampai disini hari ini, walaupun kalian semua setia padaku! Tapi aku tidak boleh membawa kalian dalam masalah ini, membuat kalian susah, ikut merasakan miskin dan lapar. Kalian boleh memilih untuk hidup kedepan nanti, agar besok lusa, kalian hidup senang kaya raya dan bisa mendirikan lagi Pajajaran! Bukan Pajajaran saat ini tapi Pajajaran yang baru yang berdiri oleh perjalanan waktu! Pilih! aku tidak akan melarang, sebab untukku, tidak pantas jadi raja yang rakyatnya lapar dan miskin.”

Dengarkan! Yang ingin tetap ikut denganku, cepat memisahkan diri ke selatan!
Yang ingin kembali lagi ke kota yang ditinggalkan, cepat memisahkan diri ke utara!
Yang ingin berbakti kepada raja yang sedang berkuasa, cepat memisahkan diri ke timur!
Yang tidak ingin ikut siapa-siapa, cepat memisahkan diri ke barat!

Dengarkan! Kalian yang di timur harus tahu: Kekuasaan akan turut dengan kalian! dan keturunan kalian nanti yang akan memerintah saudara kalian dan orang lain. Tapi kalian harus ingat, nanti mereka akan memerintah dengan semena-mena. Akan ada pembalasan untuk semua itu. Silahkan pergi!

Kalian yang di sebelah barat! Carilah oleh kalian Ki Santang! Sebab nanti, keturunan kalian yang akan mengingatkan saudara kalian dan orang lain. Ke saudara sedaerah, ke saudara yang datang sependirian dan semua yang baik hatinya. Suatu saat nanti, apabila tengah malam, dari gunung Halimun terdengar suara minta tolong, nah itu adalah tandanya. Semua keturunan kalian dipanggil oleh yang mau menikah di Lebak Cawéné. Jangan sampai berlebihan, sebab nanti telaga akan banjir! Silahkan pergi! Ingat! Jangan menoleh kebelakang!

Kalian yang di sebelah utara! Dengarkan! Kota takkan pernah kalian datangi, yang kalian temui hanya padang yang perlu diolah. Keturunan kalian, kebanyakan akan menjadi rakyat biasa. Adapun yang menjadi penguasa tetap tidak mempunyai kekuasaan. Suatu hari nanti akan kedatangan tamu, banyak tamu dari jauh, tapi tamu yang menyusahkan.

Waspadalah!Semua keturunan kalian akan aku kunjungi, tapi hanya pada waktu tertentu dan saat diperlukan.

Aku akan datang lagi, menolong yang perlu, membantu yang susah, tapi hanya mereka yang bagus perangainya. Apabila aku datang takkan terlihat; apabila aku berbicara takkan terdengar.

Memang aku akan datang tapi hanya untuk mereka yang baik hatinya, mereka yang mengerti dan satu tujuan, yang mengerti tentang harum sejati juga mempunyai jalan pikiran yang lurus dan bagus tingkah lakunya. Ketika aku datang, tidak berupa dan bersuara tapi memberi ciri dengan wewangian.

Semenjak hari ini, Pajajaran hilang dari alam nyata. Hilang kotanya, hilang negaranya.

Pajajaran tidak akan meninggalkan jejak, selain nama untuk mereka yang berusaha menelusuri. Sebab bukti yang ada akan banyak yang menolak!

Tapi suatu saat akan ada yang mencoba, supaya yang hilang bisa diteemukan kembali. Bisa saja, hanya menelusurinya harus memakai dasar. Tapi yang menelusurinya banyak yang sok pintar dan sombong. dan bahkan berlebihan kalau bicara.

Suatu saat nanti akan banyak hal yang ditemui, sebagian-sebagian. Sebab terlanjur dilarang oleh Pemimpin Pengganti! Ada yang berani menelusuri terus menerus, tidak mengindahkan larangan, mencari sambil melawan, melawan sambil tertawa.

Dialah Anak Gembala. Rumahnya di belakang sungai, pintunya setinggi batu, tertutupi pohon handeuleum dan hanjuang. Apa yang dia gembalakan? Bukan kerbau bukan domba, bukan pula harimau ataupun banteng. Tetapi ranting daun kering dan sisa potongan pohon.

Dia terus mencari, mengumpulkan semua yang dia temui. Tapi akan menemui banyak sejarah/kejadian, selesai jaman yang satu datang lagi satu jaman yang jadi sejarah/kejadian baru, setiap jaman membuat sejarah. setiap waktu akan berulang itu dan itu lagi.

Dengarkan! yang saat ini memusuhi kita, akan berkuasa hanya untuk sementara waktu.

Tanahnya kering padahal di pinggir sungai Cibantaeun dijadikan kandang kerbau kosong. Nah di situlah, sebuah nagara akan pecah, pecah oleh kerbau bule, yang digembalakan oleh orang yang tinggi dan memerintah di pusat kota.

semenjak itu, raja-raja dibelenggu. Kerbau bule memegang kendali, dan keturunan kita hanya jadi orang suruhan. Tapi kendali itu tak terasa sebab semuanya serba dipenuhi dan murah serta banyak pilihan.Semenjak itu, pekerjaan dikuasai monyet.

Suatu saat nanti keturunan kita akan ada yang sadar, tapi sadar seperti terbangun dari mimpi. Dari yang hilang dulu semakin banyak yang terbongkar. Tapi banyak yang tertukar sejarahnya, banyak yang dicuri bahkan dijual!
Keturunan kita banyak yang tidak tahu, bahwa jaman sudah berganti!

Pada saat itu geger di seluruh negara. Pintu dihancurkan oleh mereka para pemimpin, tapi pemimpin yang salah arah!Yang memerintah bersembunyi, pusat kota kosong, kerbau bule kabur.

Negara pecahan diserbu monyet! Keturunan kita enak tertawa, tapi tertawa yang terpotong, sebab ternyata, pasar habis oleh penyakit, sawah habis oleh penyakit, tempat padi habis oleh penyakit, kebun habis oleh penyakit, perempuan hamil oleh penyakit. Semuanya diserbu oleh penyakit. Keturunan kita takut oleh segala yang berbau penyakit. Semua alat digunakan untuk menyembuhkan penyakit sebab sudah semakin parah. Yang mengerjakannya masih bangsa sendiri.

Banyak yang mati kelaparan. Semenjak itu keturunan kita banyak yang berharap bisa bercocok tanam sambil sok tahu membuka lahan. mereka tidak sadar bahwa jaman sudah berganti cerita lagi.

Lalu sayup-sayup dari ujung laut utara terdengar gemuruh, burung menetaskan telur. Riuh seluruh bumi! Sementara di sini? Ramai oleh perang, saling menindas antar sesama. Penyakit bermunculan di sana-sini. Lalu keturunan kita mengamuk. Mengamuk tanpa aturan. Banyak yang mati tanpa dosa, jelas-jelas musuh dijadikan teman, yang jelas-jelas teman dijadikan musuh.

Mendadak banyak pemimpin dengan caranya sendiri. Yang bingung semakin bingung. Banyak anak kecil sudah menjadi bapa. Yang mengamuk tambah berkuasa, mengamuk tanpa pandang bulu. Yang Putih dihancurkan, yang Hitam diusir.

Kepulauan ini semakin kacau, sebab banyak yang mengamuk, tidak beda dengan tawon, hanya karena dirusak sarangnya. seluruh nusa dihancurkan dan dikejar.

Tetapi…ada yang menghentikan, yang menghentikan adalah orang sebrang.

Lalu berdiri lagi penguasa yang berasal dari orang biasa. Tapi memang keturunan penguasa dahulu kala dan ibunya adalah seorang putri Pulau Dewata. Karena jelas keturunan penguasa, penguasa baru susah dianiaya!

Semenjak itu berganti lagi jaman. Ganti jaman ganti cerita! Kapan? Tidak lama, setelah bulan muncul di siang hari, disusul oleh lewatnya komet yang terang benderang.

Di bekas negara kita, berdiri lagi sebuah negara. Negara di dalam negara dan pemimpinnya bukan keturunan Pajajaran.Lalu akan ada penguasa, tapi penguasa yang mendirikan benteng yang tidak boleh dibuka, yang mendirikan pintu yang tidak boleh ditutup, membuat pancuran ditengah jalan, memelihara elang dipohon beringin. Memang penguasa buta! Bukan buta pemaksa, tetapi buta tidak melihat, segala penyakit dan penderitaan, penjahat juga pencuri menggerogoti rakyat yang sudah susah. Sekalinya ada yang berani mengingatkan, yang diburu bukanlah penderitaan itu semua tetapi orang yang mengingatkannya.

Semakin maju semakin banyak penguasa yang buta tuli. memerintah sambil menyembah berhala. Lalu anak-anak muda salah pergaulan, aturan hanya menjadi bahan omongan, karena yang membuatnya bukan orang yang mengerti aturan itu sendiri.

Wajar saja bila kolam semuanya mengering, pertanian semuanya puso, bulir padi banyak yang diselewengkan, sebab yang berjanjinya banyak tukang bohong, semua diberangus janji-janji belaka, terlalu banyak orang pintar, tapi pintar kebelinger.

Pada saat itu datang pemuda berjanggut, datangnya memakai baju serba hitam sambil menyanding sarung tua. Membangunkan semua yang salah arah, mengingatkan pada yang lupa, tapi tidak dianggap.

Karena pintar kebelinger, maunya menang sendiri. Mereka tidak sadar, langit sudah memerah, asap mengepul dari perapian. Alih-alih dianggap, pemuda berjanggut ditangkap dimasukan kepenjara. Lalu mereka mengacak-ngacak tanah orang lain, beralasan mencari musuh tapi sebenarnya mereka sengaja membuat permusuhan.

Waspadalah! sebab mereka nanti akan melarang untuk menceritakan Pajajaran. Sebab takut ketahuan, bahwa mereka yang jadi gara-gara selama ini.

Penguasa yang buta, semakin hari semakin berkuasa melebihi kerbau bule, mereka tidak sadar jaman manusia sudah dikuasai oleh kelakuan hewan.

Kekuasaan penguasa buta tidak berlangsung lama, tapi karena sudah kelewatan menyengsarakan rakyat yang sudah berharap agar ada mukjizat datang untuk mereka.

Penguasa itu akan menjadi tumbal, tumbal untuk perbuatannya sendiri, kapan waktunya?

Nanti, saat munculnya anak gembala! di situ akan banyak huru-hara, yang bermula di satu daerah semakin lama semakin besar meluas di seluruh negara. yang tidak tahu menjadi gila dan ikut-ikutan menyerobot dan bertengkar. Dipimpin oleh pemuda gendut!

Sebabnya bertengkar? Memperebutkan tanah. Yang sudah punya ingin lebih, yang berhak meminta bagiannya. Hanya yang sadar pada diam, mereka hanya menonton tapi tetap terbawa-bawa.Yang bertengkar lalu terdiam dan sadar ternyata mereka memperebutkan pepesan kosong, sebab tanah sudah habis oleh mereka yang punya uang.

Para penguasa lalu menyusup, yang bertengkar ketakutan, ketakutan kehilangan negara, lalu mereka mencari anak gembala, yang rumahnya di ujung sungai yang pintunya setinggi batu, yang rimbun oleh pohon handeuleum dan hanjuang.

Semua mencari tumbal, tapi pemuda gembala sudah tidak ada, sudah pergi bersama pemuda berjanggut, pergi membuka lahan baru di Lebak Cawéné! Yang ditemui hanya gagak yang berkoar di dahan mati.

Dengarkan! jaman akan berganti lagi, tapi nanti, Setelah Gunung Gede meletus, disusul oleh tujuh gunung. Ribut lagi seluruh bumi. Orang sunda dipanggil-panggil, orang sunda memaafkan.

Baik lagi semuanya. Negara bersatu kembali. Nusa jaya lagi, sebab berdiri ratu adil, ratu adil yang sejati.Tapi ratu siapa? darimana asalnya sang ratu? Nanti juga kalian akan tahu.

Sekarang, cari oleh kalian pemuda gembala. Silahkan pergi, ingat jangan menoleh kebelakang!

Posted in Uncategorized | Leave a comment